Friday, July 22

Good Wasted Times vs Wasted Good Times

 
Assalamualaikum...

Alhamdulillah, kembali mendapat peluang untuk berkongsi. Minta maaf kepada boss 100penulis ye, SiTukangTulis agak sibuk minggu2 sebelum ni. Setakat ni, SiTukangTulis punya study agak merangkak-rangkak sedikit. Walaupun dah ada projek, tapi masih belum boleh dikatakan lancar. Harap sebulan dua lagi boleh mulakan eksperimen dan sebagainya. Buat sementara waktu, SiTukangTulis nak berkongsi sedikit dapatan beberapa minggu lepas...da macam nak bentang hasil eksperimen la pulak.

Setelah 4 bulan di sini, SiTukangTulis dah kenal beberapa rakan yang banyak tolong SiTukangTulis. Antaranya, seorang makcik Iran nama Fahima. Kat sini memang ramai Iran, lab SiTukangTulis je dah ada dekat 7 orang. Ok, Fahima ni orang pertama SiTukangTulis kenal sebab duduk sebelah meja SiTukangTulis sebelum SiTukangTulis kena tukar tempat. Fahima ni dah nak habis PhD dia. Sekarang tengah menunggu review thesis dari pemeriksa. Sementara tu, dia rajin membuang masa dengan SiTukangTulis. Sorang lagi namanya Negar, juga dari Iran. Dia ni labmate SiTukangTulis. Sekarang banyak training kat lab sesama. Sorang lagi nama Peter. Dia ni macam mentor SiTukangTulis kat lab. Dia yang banyak uruskan training SiTukangTulis ngan Negar selama ni.

OK, kenapa tajuk en3 ni "Good Wasted Times vs Wasted Good Times"? Ada sesiapa jelas tentang perbezaan dua terma ni? Sebenarnya ni terma yang SiTukangTulis dan Fahima guna bila kami banyak bincang tentang projek SiTukangTulis. 'Good Wasted Times' bermaksud masa yang kami 'bazirkan' untuk berbincang benda research. Fahima banyak berkongsi pengalaman pasal research dia dan banyak bagi tips untuk apa yang patut dilakukan. Kat sini tak macam kat Malaysia, agak2 blur, buntu pasal projek, hilang semangat dan sebagainya, kita boleh rujuk kat keluarga atau rakan2 yang rapat. Sini lebih sikit 'nafsi2' dia. Tapi Fahima ni lak rajin tanya pasal perkembangan research SiTukangTulis. Jadi banyaklah benda yang kami bincangkan...dan biasanya perbincangan berlaku kat koridor, tangga dan pantri. sebab tu keluar istilah 'Good Wasted Times'.

Istilah 'Wasted Good Times' ni sepatutnya semua orang dah faham. Membuang masa secara nyata. Sesekali kita tanya pada diri kita, berapa banyak masa yang berharga telah kita sia2kan?pernah tak kita kira sebelum tidur?Apa yang kita buat seharian yang bermanfaat dan sebaliknya,berapa jam kita dah gunakan sebaiknya dan berapa jam kita dah gunakan sebaliknya. Mungkin kita rasa perkara kecil je, tapi bila kita tambah untuk seminggu, sebulan dan setahun, bape hari yang kita dah siakan?

Tapi macam mana nak tahu masa tu dah kita sia2kan? Pada SiTukangTulis, bila perkara yang kita lakukan tak diniatkan kerana Allah, maka apa yang kita buat automatik jadi sia2. Sebab apa yang kita buat tu terus tak dikira sebagai ibadah. Maka sia2lah perkara yang kita lakukan. Makan, minum,berjalan,buang sampah dan sebagainya, jika kita selitkan dengan bismillah atau detik hati kerana Allah, InsyaAllah apa yang kita lakukan menjadi ibadah.Jadi sama2lah kita ingatkan diri kita.

P/S: Hari terdetik...apa yang telah daku buat untuk Agama, Negara dan Keluarga tercinta?

3 comments:

izfanora said...

hanya kita sahaja yang boleh mengagihkan masa yang kita ada dengan sebaiknya, kerana masa yang dipunyai oleh kita semua sama, 24 jam.

FareedSairi said...

hohoho, penah jadi isu. takda istilah pengurusan masa sebab masa tak boleh diuruskan. Lagi sesuai guna istilah pengurusan diri, sebab kita menguruskan diri dalam masa yg kita ada.

aleya said...

time is running out...

psst: im ur no. 1100 follower. proud hik:P