Thursday, March 3

Aku kecil di mata Allah. Tapi kamu?


Aku kecil di mata Allah
Kamu? Juga sama seperti aku
Kita sama-sama kecil
Kita tidak punya beza
Kita adalah Ibadurrahman (hamba Allah)
Ketika kita lemah,
Allah pinjamkan kekuatanNya pada kita
Ketika kita sakit,
Allah sembuhkan kita dengan kuasaNya
Ketika kita sudah hampir tersesat,
Allah tunjukkan jalan untuk kita
Bahkan ketika kita hampir lupakanNya,
Allah berikan kita ujian,
Bukan untuk menambahkan lagi sengsara kita
Tapi untuk mengingatkan kita
Bahawa kita ini kecil
Kita perlu pertolongan dari Maha Besar
Saat itu, kita ingat Allah kan?
Kerana kita tahu,
Tidak ada yang lain dapat membantu kita
Melainkan Dia
Kecil tak kita?
Tapi walaupun kita kecil
Walaupun kita tahu yang Dia itu Maha Agung
Kalam Allah kita ketepikan
5 waktu kita lupakan
Sedekah jariah kita jauhkan
Kita kira kita ini tergolong untuk
Jannah atau Jahanam?
Saat kita merentasi titian siratul mustaqim
Agaknya kita ini jatuh di dalam kategori mana?
Seperti kilat kah?
Kita sendiri tidak pasti kan?
Sehebat mana pun kita
Setinggi mana pun pangkat kita
Sekaya mana pun harta kita
Sebesar mana pun rumah kita
Itu semua bukan ukurannya
Yang di ukur adalah amalan kita
Iman kita
Solat kita
Zakat kita
Puasa kita
Haji dan Umrah kita
Wuduk kita
Dan sikap kita pada kedua ibu bapa kita serta manusia lain
Janganlah bermegah
Berbangga diri
Kerana kita hanya sama
Kita sama-sama kecil di mataNya

Mengenai Penulis Entri Ini :
Aida Ismail juga penulis untuk blog On Stage. Anda boleh mengikuti beliau di sini pada setiap Khamis dan di Twitter. Untuk membaca semua hasil penulisan beliau di blog 100penulis.com, anda boleh klik label Aida Ismail. Entry terbaru di blog beliau ketika ini ialah "Don't leave mommy!".

7 comments:

Cik Aien said...

kite semua hamba Allah..
Bila susah, minta padanya..

Kite semua hamba Allah..
bila senang, alpa padanya..

Allahuakbar..ubah la cara kite ini..

Fyzal said...

kita semua memang sangat kerdil. sangat sangat.

anyss said...

AsSalamualaikum,

Ohhhhhhhh! insaf jab...terima kasih

“Ngendap SI Ensem Walkwagon Merah”

“Gila Menunggu Hikayat Merong Mahawangsa”

Aida Ismail said...

@cik aien

itulah, ada masa kita leka. dan kita lupa semua ni. tapi Alhamdulillah, Allah masih sayangkan kita =)

Aida Ismail said...

@fyzal

manusia yang kerdil seperti kita ni la yang istimewa di sisi Allah. hehe

Aida Ismail said...

@anyss

wassalam anyss =D
pengajaran untuk cikda jugak =)

Fina Sophie said...

sobs T_T