Tuesday, December 28

PERASAN TAK...??




Hello readers........hai

perasan tak...??

perasan tentang apa...??

perkara-perkara yang kita dan orang-orang sekeliling lakukan...sengaja atau pun tanpa sengaja..

tak faham...?? takpe....teruskan bacaan anda....

PERSAN TAK ............


Sabarlah sikit...






"Bongoklah dia nie. Tak nampak ke ramai orang tunggu nie? Panggillah nama orang lain dulu", si suami mula naik angin.

"Ntah lah dorang nie. Abaikan je yang tak ada tue. Orang lain tunggu kat sini lama, dok sibuk panggil orang yang tak tunggu", tambah si isteri.

Dari aku sakit telinga, menambah dosa mendengar bicara mereka, aku terus bangun dari tempat duduk. Aku yang sakit perut sejak semalam (bendera jepunlah pulak), jadi sakit jiwa duduk di situ. 

Cerita nie masih panas. Baru saja berlaku tadi semasa menemani mak cik aku ke hospital pagi tadi untuk mendapatkan rawatan atuk aku yang tak sihat. 

Aku bukan apa. Yang mengomel-ngomel tue orang muda. Memang yang boleh tunggu lama. Kenapa dorang nak mengomel? Mungkin sebab mengantuk (bak kata si suami sambil menguap-nguap) atau dorang dah tunggu dari semalam. Logik ker? Agaknya lah kan. Nurse yang ada kat situ hanya menjalankan tugas. Lagipun, nama pesakit yang dia panggil tue warga emas. Umur 70++ tahun. Mungkin dia kurang dengar semasa namanya disebut. Sabarlah sikit. Bukan korang jer yang sakit.

What's funny on Facebook.


Okay dah perah otak dan mood aku baru rosak so, idea nak mengarut pun dah lari. So, kali ni aku letak some fun stuffs untuk korang check out. And boleh la kalau nak try bila dah bosan sangat sambil ber-facebook tu!

1. The real Facebook


SIRI CERITA PENDEK: Bengang

Nota: Sebenarnya cerpen ini adalah usaha aku untuk disiarkan dalam antologi Orang Macam Kita namun tiada rezeki. Tak apalah. Aku sengaja siarkan cerpen ini kembali selepas ia sudah disiarkan di SINI sebagai pembuka entri sulungku di 100penulis. Harap ada yang sudi membacanya. Terima kasih. 


Aku sendiri tidak tahu macam mana aku boleh bersetuju dengan cadangan engkau untuk pindah masuk dan tinggal serumah dengan aku. Kau dan aku sedang duduk semeja, menjamah makan malam di tengah-tengah restoran mamak di bucu jalan, apabila perbualan yang dari tadi berkisar tentang hal kerja tiba-tiba membelok drastik membicarakan tentang masa depan hubungan kita bersama. Tiba-tiba sahaja kaubilang mahu tinggal serumah, lebih banyak masa bersama untuk lebih merapat katamu.